Saturday, May 10, 2014

LELAH

Ku ungakap satu persatu,
ku rungkai segalanya,
ku luah apa yang terpendam.

Lelah itu,
dahulunya sering membuatkan dadaku sempit dan tidak mampu untuk bernafas,
sesak.
sukar,
seperti ada benda menyekat,
letih diri ini memikirkan jalan penyelesaiannya,
mencari kekuatan,
sedikit demi sedikit,
akhirnya aku mampu,
mampu menghilangkan rasa itu.

Aku ungkapkan meminta pengertian,
kerana selama ini ada patah yang kau masih tak faham.

Marahkah?
Bukan benci,
tapi saki baki itu tak mahu hilang.
aku,
dah cuba buang,
tapi tak mampu,
maaf,
tak benci, tak juga dendam
aku perlu masa,
namun,
andai sampai masanya itu,
aku masih lagi tak terubat,
maaf,
aku pergi.

1 comment:

Sila beri pandangan anda.
Bahasa jiwa bangsa.