Monday, May 12, 2014

Tak termiliki

Siapa bilang kata sayang itu kan selamanya tetap sayang?
Saat bertinta,
Sayang sungguh tak mahu berpisah,
Sayang sungguh hanya dia yang satu,
hanya dia yang mahu menjadi peneman hidup.

Siapa bilang kata sayang itu kan selamanya tetap sayang?
Mula-mula kau buat aku gila bayang,
setiap hari kau kata sayang,
indah, gelak tawa,
kini kian terhakis,
sangkaanku ujian mungkin,
namun sehinggakan buat hati aku hilang,
sudah tiada rasa,
sayang?

Sayang itu bisa berubah,
tak selamanya indah,
dan tak juga jaminan kau memilikinya.

Sayang itu bisa menjadi musafir,
berpindah dari satu hati ke hati yang lain,
demi mencari sesuatu,
juga digelar chipsmore,
tenggelam timbul,
kejap ada kejap hilang.

Saat teringat ayat-ayat cinta,
syahdu rasanya,
sayang itu tak ku miliki,
waktu itu aku tersedar bukan cinta ini yang harus aku cari,
cinta ILAHI,
aku rugi,
jauh aku dah pergi dari hakiki,
Allah,
aku khilaf.

Sunday, May 11, 2014

LUPA

Manusia,
memang tak sempurna,
ingin merasa cinta,
tapi buat orang tak sudi.

Lupa,
dulu senyum bagai penawar,
luka sedikit terasa besar,
kata tak berbisa,
amarah tak ada.

Tak dapat,
masih mengejar,
kejar walau jauh,
tiap hari,
tak jemu,
tak penat,
tak mengalah.

Dah dapat,
sudah pandai berangin,
hanya perkara kecil,
pejam sebelah mata,
semakin tegang,
mula terbeliak,
malas nak tegur,
menunggu siapa yang mula dulu,
krik krik,
mula hambar.

Bila dah hilang,
baru nak mencari,
bila dah berderai,
baru terhegeh-hegeh nak kutip balik,
dah pecah,
nak gam?
tak payah,
tetap tak cantik,
pujuk?
ayat manis?
baru?
kenapa sekarang?
kenapa bila hilang?
orang hilang boleh report,
hati hilang?
nak cari dekat mana?
lombong emas?
tak guna,
hati dia bukan boleh dijual beli dengan harta dunia,
dia tak bodoh,
dia punya hati.

ooohhh ~ manusia,
kenapa?
baru nak mencari?

Saturday, May 10, 2014

LELAH

Ku ungakap satu persatu,
ku rungkai segalanya,
ku luah apa yang terpendam.

Lelah itu,
dahulunya sering membuatkan dadaku sempit dan tidak mampu untuk bernafas,
sesak.
sukar,
seperti ada benda menyekat,
letih diri ini memikirkan jalan penyelesaiannya,
mencari kekuatan,
sedikit demi sedikit,
akhirnya aku mampu,
mampu menghilangkan rasa itu.

Aku ungkapkan meminta pengertian,
kerana selama ini ada patah yang kau masih tak faham.

Marahkah?
Bukan benci,
tapi saki baki itu tak mahu hilang.
aku,
dah cuba buang,
tapi tak mampu,
maaf,
tak benci, tak juga dendam
aku perlu masa,
namun,
andai sampai masanya itu,
aku masih lagi tak terubat,
maaf,
aku pergi.