Friday, April 4, 2014

Aku..hanya biasa

Aku coretkan supaya akan ku ingat bila aku kian dimamah usia,
Aku lakarkan agar akan terukir senyuman tatkala duka datang menerpa,
Aku kuatkan kakiku melangkah tatkala hati luluh saat telinga mendengar,
Aku pekakkan hati kerana aku tahu aku mudah goyah,
Aku tahankan agar mutiara ini kekal didalam kerana aku takut saat ia keluar ia tak mampu berhenti.

Aku juga insan biasa,
Tidak sempurna namun aku mencari kesempurnaan itu,
Tidak istimewa namun aku mahu ada keistimewaan itu.

Aku..
Aku juga lemah,
Aku masih lagi belajar,
Belajar bagaimana menapak dibumi nyata,
Belajar bagaimana berlari tanpa jatuh tersungkur,
Belajar bagaimana berjalan diatas bara api tanpa terluka,
Namun,
Sakit itu kian terasa saat aku mengubat luka walau sebenarnya ia sudah menjadi parut yang nyata,
Betapa peritnya makna luka,
Sudah sembuh namun kan tetap terasa,
Sakit?
Usah ditanya,
Bagai terobek hati ini..dihiris-hiris dengan pisau berkarat,
Aduh!
Sakit tak terperi.

Aku cuba bangun berdiri,
Aku tabahkan hati,
Aku pekakkan apa yang jadi,
Kuatku harus dicari, 
Ku kumpul setiap hari,
Agar bentengku tak goyah lagi.

Sungguh aku manusia biasa,
Aku juga tak lari dari dosa,
Namun aku cuba,
Mencari yang indah untuk selamanya.