Tuesday, November 26, 2013

Kau dan aku.

Kau tanya aku
soalan itu,
kau tahu aku tak mampu,
lalu aku cuba menenangkan hatimu.

Jauh dicorong itu,
aku dengar tangis mu,
aku tahu,
kau lelah,
lemah,
aku juga,
tapi tak terluah,
semput ditengah.

Satu kau tak tahu,
aku sering kalah,
sebak aku tiap masa,
tak tentu tiba,
tak boleh jangka.

Salah kita,
masih muda,
tak matang persis usia,
lalu,
kita yang luka,
luka dengan apa yang kita cipta.

Nak undur masa,
aku tak mampu,
aku terus biar masa berlalu,
aku tunggu,
apa yang berlaku,
aku tahu,
tahu,
akan ada sesuatu,
indah untukkau dan aku.

Pagi itu,
pening ku hilang,
fikiranku menerawang,
kau--
kau ada dalam bayang-bayang,
hobi aku,
bila aku baca,
aku tahu,
kau sedang mencipta bahagia,
walau sepenuhnya lebih kepada kita.

Aku membawa diri,
walau duri mencucuk hati,
aku tahu,
kau tak mampu,
dua hati dalam satu waktu,
jadi aku,
biarkan aku,
walau aku luka,
biarkan,
aku cari masa,
rajukku kerana sayang.

Andai kau rindu berbicara,
berkongsi cerita,
aku ada,
kau tahu bukan?
aku kan jadi telinga,
aku kan bahu,
untuk kau --
sahabat....

1 comment:

  1. Salam..Hai Yaya..abak follow sini,salam ukhuwah... indahnya karya ni...keep it up..InsyaAllah..

    ReplyDelete

Sila beri pandangan anda.
Bahasa jiwa bangsa.