Friday, November 29, 2013

Wajah lama itu.

Ku renung gambar itu,
jelas wajahnya,
tetap sama,
anak yang dicium,
jelas kasih sayangnya,
dipeluk erat,
didukung,
dijaga penuh rapi,
sekilas pandang,
hidungnya sama,
mulut tak kurang juga,
mata pun seumpama bapanya.

Ku tatap dan terus tatap,
kasih sayang mereka,
bahagianya,
aku tersedar,
mereka satu keluarga.

Wajah yang dulunya selalu ku tatap,
kini sudah tiada makna,
namun aku tak mudah lupa,
doaku dari jauh,
semoga kau bahagia.

Wajahmu...

Tuesday, November 26, 2013

Kau dan aku.

Kau tanya aku
soalan itu,
kau tahu aku tak mampu,
lalu aku cuba menenangkan hatimu.

Jauh dicorong itu,
aku dengar tangis mu,
aku tahu,
kau lelah,
lemah,
aku juga,
tapi tak terluah,
semput ditengah.

Satu kau tak tahu,
aku sering kalah,
sebak aku tiap masa,
tak tentu tiba,
tak boleh jangka.

Salah kita,
masih muda,
tak matang persis usia,
lalu,
kita yang luka,
luka dengan apa yang kita cipta.

Nak undur masa,
aku tak mampu,
aku terus biar masa berlalu,
aku tunggu,
apa yang berlaku,
aku tahu,
tahu,
akan ada sesuatu,
indah untukkau dan aku.

Pagi itu,
pening ku hilang,
fikiranku menerawang,
kau--
kau ada dalam bayang-bayang,
hobi aku,
bila aku baca,
aku tahu,
kau sedang mencipta bahagia,
walau sepenuhnya lebih kepada kita.

Aku membawa diri,
walau duri mencucuk hati,
aku tahu,
kau tak mampu,
dua hati dalam satu waktu,
jadi aku,
biarkan aku,
walau aku luka,
biarkan,
aku cari masa,
rajukku kerana sayang.

Andai kau rindu berbicara,
berkongsi cerita,
aku ada,
kau tahu bukan?
aku kan jadi telinga,
aku kan bahu,
untuk kau --
sahabat....

Lelah

Setapak-tapak,
gagah kaki,
aku lemah,
kuat
tak macam yang dinampak,
goyah,
rapuh,
tak mudah.

Rintik-rintik hujan,
aku basah,
tenggelam dalam laut ciptaan,
aku cari laluan,
biar aku keluar,
udara yang baru,
biar nafas tak sesak,
sebab aku takut
aku lelah.

Monday, November 25, 2013

Hilang.

Biarkan aku menghilang,
Aku tak mahu jadi dalang,
Cukuplah--
Aku terlalu sayang.

Sebak--

Aku tahan...
sebak tiba-tiba.

Aku dendangkan...
Nak mengalir air mata.

Apa yang aku rasa,
Apa yang kau lihat tak sama.

Berlagak kuat,
Tapi sebenarnya lemah,
Tak berdaya,
Nak lawan kata.

Aku buta?
mungkin--

Cemburu.

Cemburu!!!
Bodohnya aku!
Aku gembira,
Tapi kadang jadi luka,
Perasaan kadang tak sama,
Mulut kata ya,
Hati tak nak terima.

Sampai bila?
Aku kena buang-- jauh
Biar kau tak datang lagi,
Biar aku tak ada hati.

Kau

Aku jumpa kau,
Aku rindu,
Kenangan dulu...

Kau kini sudah ada dia,
Aku gembira harap kau bahagia,
Tapi aku luka,
Luka dengan apa yang kau rasa,
Aku tahu kau cinta,
Tapi aku tak mahu dia terluka,
Aku tahu kau cuba,
Tapi aku dapat rasa kau tak kuat,
Kenangan tak mudah padam,
Tak hilang dari ingatan,

Mungkin sayang ini kan ada,
Lama,
susah nak hilang,
Kau pun sama,
Kau tak kata pun aku rasa.

Penaip.

Penaip tepi jalan,
mereka tak popular,
bukan nama mereka tempa,
tapi idea mereka cipta.

Orang tak pandang,
tak mengapa--
mereka tak pernah kisah
tak putus asa,
terus karya jadi cinta.

Kalau tanya kenapa--
mereka kata suka,
mereka cinta,
karya mereka,
jadi kenangan ubat luka.

Senang kau kata.

Orang,
mulut tak jaga,
main lepas kata hina,
sesuka hati je ingat mereka tak ada rasa?

Pandai yang bodoh dalam kata,
hati?
tak reti nak jaga,
ingat hati dia je yang ada?

Kau pandai,
Aku nak hormat?
Tapi kau kata...
macam cibai,
kau ni,
malukan mereka sahaja,
kau tak sedar!
fikir diri sempurna,
kau buat ape?
hati kering tak punya rasa.

Bodoh!
aku bukan tak suka,
tapi aku pun terasa!
kau je?!

Aku diam!!!
kau macam sepurna...
Ah! bodoh semua...
Aku je...

Puisi

Puisi bukan hanya kata kias yang penuh kasih sayang irama,
yang penuh dengan cinta tema ritma,
Puisi ayat yang terhasil,
hasil dari jiwa sang pencipta,
tak perlu syarat sampai ianya jadi tak sempurna.

Idea...hasil kita...
puisi banyak cara,
bukan mudah nak cipta,
jangan mudah nak kata,
sebab kau tak rasa,
kau tak pernah nak cuba,
kau hanya pandai kata.

Kau...cuba rasa,
buat macam mereka,
mampu?
nak cuba pun tak mahu,
apa lagi nak mereka.

Pengalaman.

Aku belajar erti rindu tatkala sunyi meneman hari,
Aku belajar erti menghargai tatkala kasih mula pergi,
Aku kan kasih.

Jauh perjalanan yang aku lalui,
Berliku, berlopak tak tentu,
Lubang yang kadang-kadang aku tak perasan,
Boleh jatuh aku nanti kalau aku tak berhati-hati.

Hati

Kau mungkin bisa melihat senyuman aku semanis gula,
tapi pernah kau rasa?
pernah kau tahu?
isi hati aku,
hati yang terbuku,
kaku,
tak tahu.

Terkadang aku layu,
layu dengan apa yang berlaku,
dan bakal berlaku.

Terkadang aku mahu,
tiba-tiba aku tak setuju,
aku keliru,
antara kau dan aku,
pastikah akan berlaku?
aku tak tahu.

Terkadang senyum ini ku wujudkan semoga dapat jadi penawar duka,
terkadang hati ini rapuh
dengan kata-kata,
cinta lama,
aku juga sama,
aku juga punya rasa,
terkadang rindukan cinta lama,
kenangan kita.

Senyum aku sembuh luka,
senyum aku tutup luka,
senyum aku simpan hati yang lara,
senyum aku penuh makna,
antara bahagia dan derita,
aku yang rasa,
aku tanggung semua.

Jangan mudah kau buat tanggapan,
yang bisa buat aku tak keruan.