Thursday, August 29, 2013

Unsur bunyi #2

Assalamualaikum. Hari ni kita sambung unsur bunyi yang lain pulak.

decip - bunyi unggas
decit - bunyi anak burung, ayam, tikus
decuh - bunyi air berkocak
decup - bunyi benda kecil yang padat jatuh ke air
decur - bunyi air memancar
decut - bunyi anak kecil menghisap botol
dedas - bunyi letusan yang kecil
dembam - bunyi buah nyiur jatuh
demberang - bunyi tembakan senapang (bedil)
dembun - bunyi benda berat jatuh (bunyi menepuk tilam)

Wednesday, August 28, 2013

Unsur bunyi dalam penulisan.

Assalamualaikum. Unsur bunyi dalam penulisan akan memberikan kesan kepada pembaca dan dapat memberi gambaran tentang peristiwa yang berlaku. Tanpa unsur bunyi penulisan terasa hambar. Disini saya akan kongsikan sedikit demi sedikit unsur bunyi yang boleh diselitkan didalam penulisan kita. 

debik - bunyi orang menepuk sesuatu
debing - bunyi gemdang (beduk)
debuk - bunyi orang meninju (menampar dengan kuat, barang jatuh ke tanah, pukulan)
debum - bunyi benda besar jatuh 
debup - bunyi barang besar atau berat jatuh
debur - bunyi barang besar jatuh ke air
debus - bunyi hembusan angin, burung mengibaskan kepaknya
debut - bunyi angin keluar dari ruang yang sempit
decap - bunyi orang mengecap makanan
decing - bunyi duit syiling dijatuhkan ke batu.

Tuesday, August 13, 2013

Kasih seorang abang.

Dulu aku sering bergaduh dengannya,
ketika itu aku masih dianggap kecil dari darjah hinggalah aku tingkatan lima 5,
apa yang aku buat pasti mendapat tentangan abang,
abang buat aku marah dengan keputusan dia,
pernah suatu hari aku menjadi terlalu benci pada abang,
abang juga sudah banyak kali memutuskan hubungan cinta aku,
tapi aku tak pernah melawan dan hanya ikut katanya.

Aku ingat lagi,
masa aku ditingkatan satu,
aku telah terlibat dalam kemalangan,
bila ibu bercerita bahawa abang mahu tumbuk dengan pesalah itu,
tatkala itu aku sedar yang abang sayangkan aku,
mungkin abang tak reti nak tunjuk sayangnya tapi aku dapat merasa.

Hari berganti hari,
kami semakin dewasa,
abang sudah tidak marah dengan apa yang aku lakukan,
hanya nasihat yang sering keluar dari bibirnya,
aku juga lihat abang dah banyak berubah ke arah lebih baik,
abang juga sudah tidak menbantah pilihan hati aku,
mungkin pada abang aku sudah besar dan sudah boleh membezakan baik dan buruk,
kini aku sudah mengerti akan apa yang pernah abang buat dulu,
semua yang abang buat bersebab dan ianya untuk kebaikan aku,
TERIMA KASIH ABANG.
adik abang kini sudah besar dan tak lama lagi bakal menjadi Zawjah.

Semalam aku terdengar kisah dari seseorang,
yang hidupnya adik beradik sering dipantau oleh abangnya,
sehinggalah mereka nak mendirikan rumah tangga,
mereka rasa tidak puas hati,
tatkala raya pasti mereka bermaafan,
tapi dendam masih disimpan terhadap abangnya itu,
aku sedih,
kenapa masih ada rasa tidak puas hati walaupun sudah lama bermaafan,
bukankah itu dipanggil dendam?
tidakkah mereka nampak apa yang abang buat adalah untuk kebaikan mereka semua?
kisah abang itu kan tetap dalam ingatan,
tulusnya kasih abang sukar untuk mengerti jika kita tak sedar kebaikan disebalik semua ini.



Monday, August 12, 2013

Jangan!!!

Sakit,
sakit hati tiada penawar kecuali pinta dari Ilahi,
sakit hati maaf dipohon,
memaafkan tanda ikatan suci,
tanda hati bersih,
tanda menginsafi walaupun kita sentiasa dilihat salah.

Ego, 
perlu direndahkan,
kerana bisa membahagiakan kedua insan bermasam muka,
jikalau dilambung tinggi ego nan dingin,
kelak membuat binasa pada diri,
kelak saudara hilang di bumi,
kelak nanti kita yang menyesali.

Maaf,
ucapkan walau tak memberi erti,
pintalah agar tiada sakit hati,
kerana nanti kelak menjadi benci,
dan terus menjadi dendam insani.

Kasih,
tak mungkin hilang,
darah yang mengalir sama,
tak mungkin kasih kan pudar dan terus padam,
air dicincang takkan putus,
kasih yang tersemat takkan terhapus dari hati.

Sunday, August 11, 2013

Saat tak lagi ada.


Saat ada di depan mata kau buta,
Saat dia di depan muka kau cuba memalingkan wajah,
Saat dia senyum kau mencuka,
Saat dia menghulur kau sombong,
Saat dia cuba dekat kau pula berlari,
Saat dia menyayangi kau merobek hati,
Saat dia memberi kau pula buang seperti sampah,
Saat di ada kau tak hargai
dan
Saat dia sudah dimiliki baru kau sedar dia pernah ada disisi.

Friday, August 2, 2013

Facebook

facebook,
tempat bertemu dua sahabat.
tempat kasih dimeterai,
tempat menjadi saksi cinta sang abadi,
tempat kita mula berbakti,
tempat benci menjadi-jadi,
tempat mencari populariti,
tempat tercipta identiti,
tempat kita mencaci peribadi,
tempat menayang diri,
tempat menjadi pemerhati,
tempat mengumpan kuli,
tempat meluahkan isi hati.

Rata-rata pandai bermain kata-kata,
mereka bijak dalam tingkah-meningkah,
walaupun terkadang mereka melatah,
hanya satu kata,
kawan jadi musuh selamanya,
benci jadi kasih termeterai,
nyawa jadi taruhan dan hidup dalam kepura-puraan.

facebook,
melalaikan atau lebih memberi kebaikan?
kita tak sama,
pendapat berbeza tapi kita punya rasa,
yang leka terus terleka,
yang ingat merasa gembira,
manfaatkan dan tinggalkan jika ia menyusahkan.

Kita

Jangan tanya kenapa aku kejam terhadap kau,
dan jangan tanya kenapa semuanya berakhir sebegini rupa.

Kau yang meminta dan aku memberi apa yang kau rasa.

Biarlah kau membenci seumur hidupmu,
tapi aku tak mahu hatinya tersakiti
kerna aku tahu bagaimana sakitnya terluka.

Bukan aku tak sayang
bukan aku tak kasih
tapi kerana terlampau kasihlah aku sering kecewa.

Selepas ini status dah berbeza,
dan aku tak mungkin punya rasa yang sama,
rasa masa kita bercinta dulu kala
kerana kini aku bakal punyai sidia
yang bakal menjadi iman buat diriku selamanya

Memang dia berbeza,
walau dia tak romantik saat kami jumpa,
tapi dia seorang yang setia,
walau dia kekok bila berbicara,
tapi dia berpegang pada agama.

Aku tahu dialah orangnya,
orang yang selama ini aku damba,
semoga kasih kami kekal selamanya.