Tuesday, July 23, 2013

Tangis si anak kecil

Masih ku ingat tangisan itu,
Si anak kecil yang seakan mengerti
Apa yang sedang terjadi.

Ratapannya hari ini
dibelai dengan penuh kasih sayang
serta simpati yang datang,
Esok lusa,
dia akan menangis kesunyian
tanpa hirauan teman.

Tangisnya itu,
pada siapa dia mahu mengadu,
andai mereka bersikap tak ambil tahu,
dan akhirnya dia mengasingkan diri dibilik terkunci
tanpa harapan namun terselit angan-angan.

Tangisnya semalam
dia tetap melangkah demi satu cita,
direnangi lautan api biarpun membakar diri,
diredah onak duri biar meskipun dia tahu dia kan terluka.

Tawanya kini adalah tangis semalam,
yang mengajar dia erti kehidupan,
ramai yang datang dalam hidup,
tak kurang juga yang sekadar membuang sisa,
tapi tak ramai yang kekal bersama,
pengalaman banyak mendewasakan,
biarpun dia masih menangis sendirian.

Hasil nukilan,

2 comments:

Sila beri pandangan anda.
Bahasa jiwa bangsa.