Tuesday, July 16, 2013

Dahulu,
Bisa adalah duka bersama,
Tawa pula adalah pengubatnya,
Kasih sayang bertaut menguatkan ukhwah yang terbina,

Dahulu,
Kita bagaikan satu,
Kau terluka kami berdarah,
Kau tersenyum kami bahagia,
Mengaharungi kehidupan bersama,
Walaupun dulu kita pernah dibenci,
Namun kita tidak pernah goyah.

Kini,
Kita bagaikan orang asing yang terjumpa sekadar dipinggiran,
Laluan kini kian bercabang,
Entah, aku tak pasti kenapa madu yang kita kumpul dahulu kini rosak,
Baru sahaja aku mahu menyimpannya.

Kini,
Semuanya sudah berubah,
Bulan pun sudah bertukar wajah,
Kasih ini masih ada tapi ia semakin terhakis
dek kerana hipokrit yang kau punya,
Janji manis, tawa ria, suka duka semalam
adalah kenangan untuk aku simpan selamanya,
entah untuk kenangan apa,
Tapi biarlah ianya hilang ditiup angin,
kerana pedih bila diingat kembali.

hasil nukilan,
-Adilah Mohd Asari @ AMA-

2 comments:

Sila beri pandangan anda.
Bahasa jiwa bangsa.